Sindrom Karsinoid (Dada, Jantung, Paru-paru; Tumor, Kanker)

| December 19, 2012 | 0 Comments
Deskripsi   Sindrom Karsinoid (Dada, Jantung, Paru paru; Tumor, Kanker)

Sindroma karsinoid terjadi ketika tumor langka yang disebut tumor karsinoid mengeluarkan bahan kimia tertentu ke aliran darah dan menyebabkan berbagai tanda dan gejala. Tumor karsinoid terjadi paling umum pada saluran pencernaan atau paru-paru.

Karena tumor karsinoid umumnya tumbuh perlahan, biasanya gejala sindroma karsinoid tidak akan muncul sampai tumornya cukup parah. Kanker karsinoid biasanya diketahui melalui tes untuk penyakit yang tidak berhubungan dengan penyakit ini.

Pengobatan sindrom karsinoid biasanya melibatkan pengobatan untuk kanker. Namun, karena kebanyakan tumor karsinoid tidak akan menyebabkan sindroma karsinoid sebelum gejalanya menjadi parah, penyakit ini tidak mungkin diobati.

Dalam kasus tersebut, obat hanya dapat meredakan gejala sindrom karsinoid dan membuat pasien merasa lebih nyaman.

Penyebab

Sindrom Karsinoid disebabkan oleh tumor karsinoid yang mengeluarkan serotonin atau bahan kimia lainnya ke dalam aliran darah. Tumor karsinoid terjadi paling umum pada saluran pencernaan, termasuk perut, usus kecil, usus buntu, usus besar dan rektum atau paru-paru.

Hanya sebagian kecil tumor karsinoid yang mengeluarkan bahan kimia penyebab sindrom karsinoid. Dalam kebanyakan kasus, hati mampu mengurai bahan kimia tersebut sebelum memiliki kesempatan beredar dalam tubuh dan menyebabkan berbagai gejala.

Namun ketika tumor menyebar ke hati, tumor ini bisa mengeluarkan bahan kimia yang tidak terdegradasi sebelum mencapai aliran darah. Kebanyakan orang yang mengalami sindroma karsinoid memiliki kanker stadium lanjut yang telah menyebar ke hati.

Beberapa tumor karsinoid tidak harus menjadi parah untuk menyebabkan sindrom karsinoid. Misalnya, tumor paru-paru karsinoid yang mensekresikan bahan kimia ke dalam darah terletak jauh dari ulu hati dan tidak langsung ke hati sehingga tidak dapat diproses dan dihilangkan.

Tumor karsinoid dalam usus mengeluarkan bahan kimia yang langsung ke darah sehingga tidak melewati hati sebelum mencapai seluruh tubuh. Hati biasanya menetralkan bahan kimia sebelum dapat mempengaruhi seluruh tubuh.

Gejala

Tanda-tanda dan gejala sindrom karsinoid tergantung pada bahan kimia yang mengeluarkan tumor karsinoid ke dalam aliran darah. Gejala ini bisa dipicu oleh alkohol, stres dan olahraga berat.

Tanda-tanda paling umum dan gejala sindrom karsinoid meliputi:

1. Kulit memerah.
Kulit pada wajah dan dada bagian atas terasa panas dan mengalami perubahan warna mulai dari pink, merah, kemudian ungu. Kemerahan kulit terjadi selama 30 detik hingga 30 menit atau lebih.

Kemarahan pada kulit ini dapat terjadi tanpa alasan yang jelas, meskipun kadang-kadang bisa dipicu oleh makanan atau alkohol.

2. Luka pada kulit wajah.
Daerah keunguan atau vena seperti laba-laba bisa muncul di hidung dan bibir atas pasien yang pernah mengalami sindrom karsinoid selama bertahun-tahun.

3. Diare.
Tinja berair disertai dengan kram perut yang menyakitkan bisa jadi sinyal sindrom karsinoid.

4. Kesulitan bernapas.
Asma seperti tanda mengi dan sesak napas dapat terjadi pada saat yang sama ketika kulit berubah kemerahan.

5. Detak jantung cepat.
Denyut jantung yang cepat bisa menjadi tanda sindrom karsinoid.

Perlu diingat bahwa banyak tanda-tanda dan gejala di atas lebih mungkin diakibatkan dari kondisi selain sindrom karsinoid. Mengalami gejala-gejala ini bukan berarti memiliki tumor karsinoid.

Pengobatan

Mengobati sindrom karsinoid melibatkan pengobatan kanker dan juga dapat melibatkan penggunaan obat untuk mengontrol tanda-tanda dan gejala khusus, meliputi:

1. Bedah.
Pembedahan untuk mengangkat kanker paling mungkin menjadi pilihan. Jika operasi bukan merupakan pilihan karena kanker terlalu luas, dokter dapat merekomendasikan pengobatan untuk mengecilkan tumor. Hal ini dapat mengurangi tanda-tanda dan gejala sindrom karsinoid.

2. Octreotide (Sandostatin).
Suntikan obat octreotide dapat memperlambat laju pertumbuhan tumor karsinoid dan mengurangi tanda-tanda dan gejala sindrom karsinoid. Octreotide mengontrol kemerahan pada kulit dan diare pada sebagian besar penderita sindrom karsinoid.

Efek samping octreotide meliputi nyeri perut dan kembung, diare dan mual, dan mereda seiring waktu. Beberapa orang tidak dapat mentoleransi efek samping octreotide dan harus berhenti minum obat ini.

3. Terapi biologi.
Obat suntik yang disebut interferon alfa merangsang sistem kekebalan tubuh untuk bekerja lebih baik, dan kadang-kadang digunakan untuk memperlambat pertumbuhan tumor karsinoid dan meringankan gejala.

Obat ini dapat dipakai sendiri atau dikombinasi dengan octreotide. Interferon juga menyebabkan efek samping seperti kelelahan, nyeri tulang, sakit kepala dan muntah.

4. Menghentikan pasokan darah ke tumor.
Dalam prosedur yang disebut embolisasi arteri hepatika, dokter memasukkan kateter (selang kecil) melalui jarum di dekat pangkal paha sampai ke arteri utama yang membawa darah ke jantung (arteri hepatik).

Dokter menyuntikkan partikel untuk menyumbat arteri hepatik, memotong pasokan darah ke sel-sel kanker yang telah menyebar ke hati. Sel-sel hati yang sehat bertahan hidup dengan mengandalkan darah dari pembuluh darah lainnya.

Embolisasi arteri hati dapat berisiko, terutama pada pasien penyakit hati, dan prosedur ini biasanya dilakukan hanya di pusat-pusat medis khusus.

5. Membunuh sel kanker dengan pemanasan atau pembekuan.
Ablasi frekuensi radio memberikan panas melalui jarum ke sel-sel kanker di hati, menyebabkan sel-sel mati. Mirip dengan Cryotherapy, tetapi bekerja dengan membekukan tumor.

Perawatan ini bisa menjadi pilihan jika memiliki sejumlah tumor hati yang kecil ukurannya. Ablasi radiofrekuensi dan krioterapi umumnya aman, meskipun ada risiko kecil kehilangan darah dan infeksi.

6. Kemoterapi.
Obat kemoterapi dapat mengecilkan tumor karsinoid. Efek samping yang dialami akan tergantung pada obat-obat kemoterapi yang diterima.

VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 0.0/10 (0 votes cast)
VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 0 (from 0 votes)

Category: S

Leave a Reply

%d bloggers like this: